Skip to main content

Bung Karno

doc. http://penasoekarno.wordpress.com  
Bung Karno. Siapa yang tak kenal beliau di negara ini. Salah satu foundingfather-nya Indonesia ini memang benar-benar orang besar adanya. Dan adalah layak (mesti) pula sepak terjangnya pada zaman revolusi dulu diteladani oleh kaum muda sekarang. Telah banyak pula buku-buku yang menulis tentang pribadi yang satu ini.
Dari lisannya pula banyak keluar qoute-qoute yang sampai sekarang patut dipelajari dan direnungi. Apalagi dengan kondisi negara seperti sekarang ini. Kasus-kasus tumpang tindih, dan rakyat seperti makin kejepit saja kelihatannya. Maka ucapan-ucapan Bung Karno yang pernah tercatat kadang bisa menjadi sebagai petuah yang seharusnya diemban oleh penguasa. Beberapa diantaranya, khusus pemahamannya tentang demokrasi saya catat dari beberapa buku seperti berikut ini: 

"Negara Indonesia memang negara demokrasi, dan demokrasi berarti kebebasan, kebebasan berfikir, kebebasan menulis, kebebasan bertindak, kebebasan menurut perubahan. Hanya saja kadang-kadang demokrasi itu tak kenal akan batas-batasnya sendiri, dan lantas meluap menjadi anarki." (Pidato Proklamasi 17 Agustus 1950).
"Jadilah abdinya rakyat, dan jangan bedil-bedil yang engkau miliki diarahkan kepada rakyatmu sendiri." (Menggali Api Revolusi, 11 Amanat Bung Karno). 

"Tidak boleh terjadi lagi, bahwa rakyat ditunggangi oleh pemimpin. Tidak boleh lagi terjadi, bahwa rakyat menjadi alat demokrasi. Tetapi sebaliknya, demokrasi harus menjadi alat rakyat. Alat rakyat untuk mencapai tujuan rakyat. Tujuan rakyat yang telah dikorbani oleh rakyat berpuluh-puluh tahun, yaitu negara kuat, masyarakat adil dan makmur." (Pidato Proklamasi 17 Agustus 1959).

"Kita menderita penyakit doyan omong, menderita penyakit misbegrib van democratie (kesalahpahaman demokrasi). Kita mengira omong dan kritik itulah berarti demokrasi, dan bahwa makin banyak omong makin banyak kritik itulah makin berjalannya demokrasi. Padahal bukan itulah demokrasi. (Pidato Proklamasi 17 Agustus 1959).

Saya catat ini kembali setidaknya untuk petuah saya pribadi, atau kalau mungkin untuk teman-teman lain yang datang ke sini. Sumber: Wawan Tunggul Alam, Mutiara Kata Bung Karno (Untuk Rakyat Indonesia), Jakarta: Millenium Publisher, 2001.

Popular posts from this blog

Satu Jam Bersama Ibu & Putri Ishak Daud Di Rumah Kak Na

Marlina atau akrab dipanggil Kak Na, istri Wakil Gubernur Aceh Muzakkir Manaf dengan balutan gaun biru muda terlihat sumringah sore ini. Duduk berbaur bersama sejumlah ibu-ibu berusia lanjut di Aula rumah dinas di Jalan Syeich Muda Wali Banda Aceh, Rabu sore 31 Juli 2013, Kak Na menggelar acara silaturrahmi dan buka puasa bersama dengan Nyak-nyak pedagang kaki lima. 
Di aula yang terletak di samping kanan rumah dinas itu, sejumlah penganan buka puasa mewah sudah tersedia di meja bulat yang kerap dipakai oleh pejabat teras pemerintah. Namun, hari ini, atas undangan Kak Na meja dengan hiasan bordiran khas Aceh ini dipakai oleh sekitar 50-an lebih pedagang kaki lima. 
Saat saya masuk ke ruangan ini, Kak Na duduk di meja paling depan dan akrab bergurau dengan seorang gadis kecil yang duduk di samping kanannya. Tepat di depannya seorang nenek duduk sambil sesekali tersenyum melihat Kak Na bersenda dengan gadis kecil tersebut. 
“Selain Nyak-nyak yang hadir sebagai tamu khusus, Kak Na punya tam…

'Mabok Halal' Ala Kopi Aceh

"Di Aceh tak ada minuman halal lain yang bikin pening alias mabok kecuali kopi. Yang haram tapi bikin mumang? Ada, dan saya tak bilang banyak. Kalau mau dicari Ie Jok Masam salah satunya."

Sopir Nyentrik dan Gosip Para Perempuan Tentang Profil Calon Gubernur Aceh Kedepan

Dalam angkutan umum Minibus L.300 jurusan Banda Aceh-Lhokseumawe. Penumpang penuh. Dua orang perempuan di samping sopir, tiga orang perempuan di jok belakang sopir, dua perempuan dan satu laki-laki di baris ketiga. Saya bersama satu penumpang laki-laki lainnya duduk di jok paling belakang.
Aku menumpangi mobil ini saat pulang ke Meureudu akhir Januari lalu. Ini mobil penumpang yang mangkal di terminal angkutan umum antar kota dalam provinsi di Batoh, Banda Aceh. Mobil yang kutumpangi adalah salah satu mobil yang tergabung dalam perusahaan jasa angkutan CV. Mandala. Setidaknya inilah yang tertulis dengan stiker putih di bagian atas kaca depannya.
Sang sopir adalah seorang pria setengah baya. Agak nyentrik untuk ukuran sopir L.300 yang sering kutemui ketika bolak balik Banda Aceh-Meureudu atau ketika aku bepergian ke daerah-daerah lain di Aceh. Minibus L.300 adalah satu-satunya jenis mobil penumpang alternatif yang menjangkau seluruh kabupaten kota di Aceh.
Si sopir yang kubilang nyentri…