Meureudu; Sebentuk Egosentrisma Rasa


#1
pusaka yang kau dapat dari tanah. adalah kafan berbalut belulang. warisan yang kau dapat dari petuah. adalah ludah berbau amis nanah. maka adalah aku, anak sulungmu, menyibak tirai luka masa lalu. seperti menyulut bara di pucuk matahari senja. ada merah menyala.

rencong bersarung gading pertanda ksatria. adalah tempahan tukang tenung yang terusir dari kampung utara. meukeutob bersusun pualam lima rupa. adalah sulaman si gadis binal rumah pelacuran. maka adalah aku, anak bungsumu, merapal hikayat syamsuddin demi menunai dendam fitnah celaka. seperti mengusung keranda raja antara amukan perang durja. ada bengis mengutuk malam.

#2
begitulah. kisah oral rakyat celaka. sedang sang raja bertitah menunggu. si malem dagang dan japakeh tak jelas batang hidungnya. hingga di suatu pagi yang sepi, raja murka. sungguh rakyat celaka. tak ada yang menyambutku selain fitnah purapura. 

nun jauh di utara. lamatlamat takbir berbunyi. sayup langkah kuda diterka tukang jejak. tuanku paduka raja. kiranya ada deru angin gesa dari utara. 

nun jauh di tenggara. dentum tambo menggema. sayup angin dicium tukang musik istana. tuanku sri sultan diraja. kiranya bebunyian guruh memburu barat daya, maka mesti asal ianya di tenggara.
 
#3
duli tuanku sri paduka raja bijaksana. maafkan hamba telat bersua. ini tanah sungguh petaka. tak ada tanaman tumbuh seksama. maka boh birah sahaja yang hamba bawa. 

duhai orangorang celaka. tanah dan seisi negeri celaka. tak kau kira aku diraja diwana. tujuh matahari terbit tenggelam tak juga ku sua dengan siapa. tak kau kira aku diraja alam meukuta. 

#4
bulan tinggal sekepal. orangorang beranak pinak. nun jauh tahun beranjak. mereka bersua bermulut selebar muara. japakeh dan malem dagang dilafadh nama sedalam dahak di tenggorokan. sedang nisannya dikepung cacing tanah.

Teupin Pukat, April, 2009.

Popular Posts